CoE Aceh 2019 Resmi Diluncurkan Oleh Menteri Pariwisata, Aceh Sebagai Unggulan Wisata Halal Dunia

Jakarta-MMGN|
Calender of Events (CoE) Aceh 2019 resmi diluncurkan oleh Menteri Pariwisata Arief Yahya, Jumat (22/3/2019) malam.
Peresmian kalender even ini turut didampingi Pelaksana Tugas Gubernur Aceh Nova Iriansyah dan Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisawata Aceh Jamaluddin.

Acara yang berlangsung di Balairung Soesilo Soedarman, Gedung Sapta Pesona Jakarta tampil dengan dekor yang unik, namun tidak lepas dari nuansa budaya Aceh yang Islami.

Menpar Arief Yahya mengapresiasi launching CoE Aceh 2019 ini. Menurutnya, ini menunjukkan komitmen para pemimpin di Aceh yang ingin menjadikan pariwisata sebagai sektor andalan dalam meningkatkan perekonomian daerah dan mensejahterakan masyarakat.

“CEO commitment menjadi modal utama karena 50% keberhasilan pariwisata karena adanya komitmen pimpinan daerah (Gubernur, Bupati/Wali Kota),” kata Arief Yahya.

Menpar menjelaskan, pariwisata Aceh mempunyai produk unggulan yang terkait dengan budaya (culture), alam (nature), dan buatan manusia (manmade). Semuanya dituangkan dalam atraksi wisata yang tahun ini memiliki 100 event. 10 event di antaranya menjadi unggulan dan 3 diantaranya masuk dalam 100 CoE Wonderful Indonesia.

“Tiga event tersebut, yaitu Aceh Culinary Festival, Saman Gayo Alas Festival dan Aceh International Diving Festival,” sebut Menpar Arief Yahya.

Sedangkan untuk tujuh top event lainnya, yakni Festival Ramadhan, Kemah Wisata, Pulau Banyak International Festival, Banda Aceh Coffee Festival, Festival Danau Laut Tawar, Aceh International Rapa’i Festival dan Alas Rafting International Championship.

Menpar Arief Yahya menjelaskan, Aceh juga ditetapkan sebagai destinasi unggulan untuk wisata halal. Pariwisata Aceh tengah bertransformasi menjadi destinasi pariwisata kelas dunia (World Best Halal Destination) bersama destinasi halal lainnya Nusa Tenggara Barat dan Sumatera Barat.

Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah, menyambut baik launching CoE Aceh 2019 oleh Menteri Pariwisata RI di Jakarta. Menurut Nova, peluncuran ini sebagai salah satu media efektif mempromosikan pesona wisata Aceh di Ibukota Republik Indonesia.

“Launching CoE Aceh 2019 bertujuan untuk memperkenalkan ragam daya tarik wisata dan keunikan atraksi daerah kepada wisatawan. Serta menarik minat wisatawan berkunjung ke Aceh, sehingga nantinya diharapkan dapat membangun semangat dan komitmen Pemerintah Kabupaten/Kota dalam memperkenalkan daerahnya masing-masing, sebagai destinasi wisata yang aman, nyaman, dan halal bagi setiap wisatawan,” papar Nova.

Nova mengatakan, Aceh saat ini tengah menuju sebagai destinasi halal dunia atau sebagai world best halal destination. Dengan ditetapkan menjadi destinasi halal kelas dunia akan mendorong meningkatnya kunjungan wisatawan mancanegara ke Aceh.

Kadisbudpar Aceh Jamaluddin mengatakan, tahun 2017 jumlah kunjangan wisatawan ke Aceh mencapai 2,9 juta orang terdiri 2,8 juta wisnus dan 78 ribu wisman. Atau terjadi kenaikan dibandingkan tahun 2016 sebanyak 2,1 juta terdiri dari 2 juta wisnus dan 76 ribu wisman.

“Sampai saat ini, angka kunjungan wisman dan wisnus di Aceh pada tahun 2018 yakni 106.281 dan 2.391.968,” kata Jamaluddin.(***)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *